Life

Merantau itu enak gak sih? Kok berani?

Screen Shot 2017-09-10 at 10.19.17 AM

4 September 2012

Sedih, haru, campur aduk rasanya… Walaupun urusan perkuliahan sudah selesai tapi belum resmi lulus sepenuhnya karna jadwal wisuda masi di tanggal 3 November 2012. Dannnnnn…. si Neng pun memutuskan merantau ke pulau yang kata orang-orang eksotis dan cantik, yessss Pulau Bali.

Kok ngerantaunya ke Bali sih?

Enak yaaa banyak bule…….???

Enak yaaa gajinya lebih besar dari Jakarta…???

Enak yaaa bisa clubbing terus…???

Enak yaaa bisa hidup bebas…???

Dannnnn masi banyak spekulasi dan pertanyaan lainnya. Sebetulnya bingung si kenapa bisa muncul pertanyaan-pertanyaan seperti itu. Karna jujur yang si Neng rasain ya cuma karna seneng sama tempatnya, jatuh cinta sama atmosfir kedamaiannya, apalagi penduduknya.. hmmm… gak usah ditanya deh gimana ramah dan welcomenya sama pendatang. Gak kepikiran juga mau cari bule (Bukan tipikal bule hunter, selalu yakin dengan kalimat “Cinta produk lokal”, walaupun ehhhh ujung-ujungnya dapet suami bule hehehe… Nyengir kuda deh).

Kalau urusan gaji si Neng kurang faham karena waktu itu belum ada pengalaman kerja secara professional jadi gak tau pasti perbandingan gaji antara daerah sekitar Jabodetabek dan Bali. Saat itu  si Neng uda keterima kerja di salah satu galeri lukisan yang pemiliknya orang Perancis. Bos si Neng waktu itu gualak lakkk lakk lakk!!! bin kejam banget, setiap orang pasti diajak ribut sama dia… (Gak semua Bule Perancis galak-galak loh, kebetulan aja si Neng nemunya yang galak & kejam huhu serem deh kalau diceritain).

Clubbing?? jedag jedug jedag jedug..@!#!$%! haduhh dengernya aja uda bikin kepala nyut nyut’an hehe.. si Neng bukan pecinta clubbing atau yang orang-orang bilang “dunia malam”, suka si keluar malam pas di Bali, tp keluarnya cuma buat makan di angkringan beli soto ayam, soto ceker atau apa aja deh yang anget-anget, belinya yaa harus malem karena mereka bukanya rata-rata di atas jam 9 malem, si Neng pun belinya kalau memang lagi ada shift kerja malem jadi yaaaa pulang kerja pasti cape bin laper kannnn.. lengkap deh kalau makan yang anget-anget sambil duduk di angkringan nikmatin suasana malam di Pulau yang mungil nan eksotis *ceilehhhhh 🙂 , kalau engga sih ya enakan di kost nonton film sambil ngemil-ngemil cantik 😀

Terussssss??? enaknya ngerantau apa?

Hmmmmm… ngerantau itu ya ada enaknya ada juga gak enaknya..

Dilihat dari enaknya dulu deh…

Yang pertama pastinya kita jadi lebih mandiri, ya semua harus dilakuin sendiri, gak ada orang tua, adik, kaka, dll. Semua harus kuat hadepin & jalanin sendiri. Terusss… ngerantau itu bikin kita jadi lebih bertanggung jawab, karena tinggal jauh dari orang tua & keluarga ya harus bertanggung jawab menjaga kepercayaan mereka, right???

Screen Shot 2017-09-10 at 10.19.43 AM

Dan hal yang paling enak saat merantau menurut si Neng yaitu kita akan mudah untuk beradaptasi, kita akan mengenal aneka ragam budaya, bahasa, bertemu dengan banyak orang yang berasal dari maçam-macam daerah. Perantau  pasti tau deh gimana caranya beradaptasi yang baik dan benar 🙂

Hal lain juga yang bikin enaknya merantau itu kita akan lebih menghargai daerah asal kita, hal kecil yang bikin ngangenin.. Yaaa kaya sekarang ini, si Neng yang sekarang tinggal jauh dari kampung halaman ngerasain banget mahal dan berharganya buat bisa makan jengkol *ehhhhhhh, sambal terasi, sayur asem, pokoknya macem-macem makanan khas Sunda.. hikss.. hikss..(nangis banjir #apasih!!)

Setelah bahas segelintir  point enaknya merantau terus ‘gak enaknya merantau itu apa?

Yaaaaaaa gak enaknya pasti kebalikan dari semua enaknya hidup merantau…

Kalau lagi sakit gak ada mama atau keluarga yang ngurusin begitupun kalau orang tua atau keluarga yang sakit si Neng gak bisa nemenin di sampingnya, gak bisa hadir di moment-moment berharga keluarga, jadi kalau lagi kangen suasana di rumah cuma bisa tiduran di kost sambil liat-liat foto keluarga  yang bikin suasana hati tambah mellow 😦

Dannn lagi seperti sekarang si Neng yang tinggal jauh dari kampung halaman pastinya lebih berat karena betul-betul jauh dari keluarga, kerabat dan sahabat… Mau ketemu keluarga susah, mau rumpi sama sahabat juga susah, untungnya sekarang jaman serba canggih, tinggal video call dan beres deh urusan kangennya, cuma yang susah pas kangen makanan rumah, gak bisa delivery online dari rumah kesini… 😦

Terussss kalau udah ngerasain ‘gak enaknya merantau kenapa masi dijalanin?

Well, pastinya dalam hidup itu apapun yang kita jalanin selalu ada sisi positive dan negative, dan apapun yang kita jalanin itu pasti yang terbaik buat kita. Yang si Neng rasain jadi perantau sejauh ini enak-enak aja kok, karena banyak hal yang bisa di pelajari, selain bisa mengenal aneka ragam budaya dan bahasa, si Neng rasa kalau merantau itu bikin jalan pikiran lebih terbuka terhadap dunia luar… Dan point pentingnya harus ingat peribahasa ” Di mana bumi di pijak disitu langit di junjung”, jadi semua akan mudah buat di jalanin 🙂

Screen Shot 2017-09-10 at 10.17.38 AM

Nah, itu hanya segelintir kesan-kesan yang si Neng rasain selama jadi perantau.

Kalau menurut kalian gimana? enak gak hidup merantau?

 

Haturnuhun,

Neng Lita

Xx

6 thoughts on “Merantau itu enak gak sih? Kok berani?”

    1. Setuju!! Otak kita jadi terlatih buat befikir cepat dan bikin mental sekuat baja :D, walaupun kadang harus nangis kalau uda kesakitan sendiri 😀
      Tapi disitu tantangan dan keseruannya 🙂

      Like

  1. Semangat ya buat si nenk yang jadi perantau jauh dari emaaaak dan sodarah sodarah 😆haaaaa
    aku dulu pengen banget merantau tapi kalo skrg rasanya rindu terus sama emakkkk

    Salam rindu buat nenkkk disana 😘😘😘😘

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s